Pagi Itu di Gazeboo

Pagi itu cintamu kau percikkan di ubun-ubunnya
mengalir dalam tunduk haru,
gemulai merembes ke dalam hati
Jiwanya terkesima oleh rasa sayang yang membuai
kekal meski kini dalam kenangan

Pagi itu mataku tak henti menampung cahaya
yang membahana dari lima jemarimu yang semakin tirus
menyiratkan pendar kasih yang utuh dan ikhlas
yang kami namai karunia

Kini dari hatiku bergolak kemilau rindu
Memecah aorta tembus ke ubun-ubun

(PiS, Pagi itu di Gazeboo)

Advertisements

Mengejar Sayapmu

Sayap

Ingin aku mengejar : hijau, matahari, pohon, kenangan dan sayapmu, yang berlarian di bawah awan kelabu, karena mereka terlalu leluasa mencuri hariku.(PiS, 28.01.12 Siang itu di Godean)

Top Rated